Banjir Keringat Usai Olahraga Belum Tentu Kalori Terbakar, Ini Alasannya

Banjir Keringat Usai Olahraga Belum Tentu Kalori Terbakar, Ini Alasannya

Setelah olahraga yang melelahkan, Anda mengeluarkan keringat. Hal ini biasanya berarti Anda membakar lebih banyak kalori daripada biasanya. Banyak berkeringat jelas berarti Anda memaksakan diri, dan itu membutuhkan energi ekstra. Tapi apakah berkeringat benar-benar membakar kalori?

Pertama, ketahui tentang tujuan berkeringat. Tubuh Anda berkeringat bukan untuk membakar kalori tetapi untuk melindungi Anda dari kepanasan. “Berkeringat adalah cara kita mendinginkan tubuh selama berolahraga atau stres panas lainnya,” Thad E. Wilson, PhD, seorang profesor di departemen fisiologi di Fakultas Kedokteran Universitas Kentucky, mengatakan kepada Health.

Mungkin sulit dipercaya—terutama ketika Anda sedang melakukan latihan HIIT—tetapi olahraga itu sendiri tidak merangsang keringat, kata Wilson. Sebaliknya, olahraga memicu peningkatan suhu internal, yang pada akhirnya memberi tahu tubuh Anda bahwa sudah waktunya berkeringat untuk mendinginkan diri.

Pada dasarnya, berkeringat sendiri tidak mempengaruhi berapa banyak kalori yang Anda bakar. Benar, dibutuhkan energi untuk secara fisik mengangkut ion yang memungkinkan air bergerak ke kelenjar untuk disekresikan sebagai keringat, kata Wilson, tetapi tidak banyak. Dengan kata lain, sejumlah energi dibutuhkan dalam proses berkeringat, tetapi tidak cukup untuk membuat perbedaan besar dalam perasaan atau berat badan Anda. Keringat hanyalah indikasi bahwa tubuh Anda kehilangan air, bukan lemak tubuh, kata spesialis olahraga Gabbi Berkow, pelatih pribadi bersertifikat yang memiliki gelar MA dalam fisiologi olahraga, kepada Health.

Aktivitas fisik pada umumnya membakar kalori. Semakin intens Anda menggunakan kelompok otot besar, semakin banyak kalori yang akan digunakan tubuh Anda — dan semakin banyak panas (dan keringat) yang dihasilkan tubuh Anda, kata Wilson.

Pembakaran kalori ini paling signifikan selama latihan aerobik versus latihan beban. Tetapi jika Anda melakukan latihan beban atau interval dan beristirahat di antara set latihan, Anda mungkin merasa bahwa Anda harus melepaskan handuk lebih sedikit. “Itu tidak berarti Anda tidak berolahraga dengan baik, membakar kalori, atau membangun kekuatan—itu hanya berarti suhu tubuh Anda tidak naik sebanyak itu,” kata Berkow.

Selain itu, setiap orang berkeringat dengan kecepatan yang berbeda. “Ada variasi individu yang sangat besar dalam kemampuan berkeringat,” kata Wilson. Jika Anda terbiasa dengan cuaca panas, Anda mungkin akan lebih banyak berkeringat pada awalnya karena tubuh Anda tahu cara mendinginkan dirinya sendiri secara efisien. Orang yang berbeda mulai berkeringat pada suhu yang berbeda juga.

Berapa banyak Anda berkeringat adalah cara yang tidak akurat untuk mengukur pembakaran kalori. “Banyaknya keringat tidak selalu mencerminkan latihan yang hebat,” kata Berkow. “Berkeringat banyak berarti tubuh Anda menjadi sangat panas dari latihan dan perlu pendinginan.”

Saat Anda keluar jam 2 siang di bawah sinar matahari pada hari yang hangat di luar musimnya, dan Anda mungkin akan berkeringat lebih banyak daripada berjalan kaki yang sama dalam cuaca yang sangat dingin dan gelap—tetapi pada dasarnya Anda akan membakar jumlah kalori yang sama. Sementara, jika Anda benar-benar ingin tahu seberapa keras atau intens Anda berolahraga, pantau detak jantung Anda. Itu dapat mengambil beberapa peralatan khusus, seperti monitor detak jantung, pelacak kesehatan, atau aplikasi.

NafehaApabila engkau menginginkan kemuliaan maka carilah sahabat dari orang orang yang takut kepada Allah subhanahu wataa'la.

Posting Komentar untuk "Banjir Keringat Usai Olahraga Belum Tentu Kalori Terbakar, Ini Alasannya"

Silakan tinggalkan komentar. Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *