3 Tips Mencegah Vaginosis Bakterialis dari Oby-Gyn

3 Tips Mencegah Vaginosis Bakterialis dari Oby-Gyn

Seperti yang Anda ketahui, vagina secara alami menampung berbagai jenis bakteri. Ketika keseimbangan itu dan ekosistem vagina berubah, masalah bisa terjadi. Seperti halnya dengan infeksi vagina yang disebut vaginosis bakterialis, yang menurut CDC, dianggap sebagai kondisi vagina paling umum pada wanita usia 15-44 tahun.

Seperti yang dijelaskan oleh Jonathan Schaffir, MD, ob-gyn bersertifikat di The Ohio State University Wexner Medical Center, vaginosis bakterialis dianggap sebagai ketidakseimbangan bakteri di vagina. Ciri-ciri biasanya termasuk cairan tipis, putih-ke-abu-abu dengan bau “amis”.

Dr. Schaffir mencatat bahwa bakteri yang dapat menyebabkan gejala vaginosis bakterialis mungkin berada di vagina secara normal, tetapi “bakteri baik” di dalam vagina biasanya menekan “bakteri jahat” ini dan membantu mencegahnya tumbuh di luar kendali. “Tips apa yang skalanya dan membuat ketidakseimbangan [bakteri] itu terjadi tidak dipahami dengan baik, dan juga sangat tidak jelas mengapa beberapa wanita tidak pernah mendapatkannya dan beberapa dari mereka mendapatkannya berulang kali,” katanya, seperti dilansir dari laman Pop Sugar.

Menurut CDC, tidak ada cara terbaik yang diketahui untuk mencegah vaginosis bakterialiasis karena cara penyebaran kondisi ini tidak sepenuhnya dipahami. Namun, ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk membantu menjaga lingkungan vagina yang sehat dan berpotensi membantu mengurangi kemungkinan terjadinya ketidakseimbangan bakteri.

1. Jangan mencuci atau douching vagina secara internal”Aturan praktis terbesar adalah tidak ada douching atau mencuci di dalam saluran vagina,” kata Tamika K. Cross, ob-gyn bersertifikat. .

Karena vagina adalah organ yang membersihkan diri, Dr. Cross menjelaskan, mengganggu proses alaminya dapat mengganggu keseimbangan bakteri di dalam vagina. Sementara vagina harus melakukan tugasnya sendiri di bagian pembersihan, Dr. Cross mengatakan aman untuk membersihkan vulva, atau area genital eksternal, tetapi produk yang mengandung banyak wewangian harus dihindari untuk membantu mencegah iritasi dan gangguan keseimbangan pH kulit vulva vagina.

“Sebaliknya, pilihlah pencuci yang lembut dan pH seimbang,” katanya.

2. Lap dari depan ke belakangSelain menjaga bakteri baik yang hidup di vagina, Dr. Schaffir mengatakan untuk menghindari membanjiri vagina dengan “bakteri dari luar – beberapa di antaranya bisa berasal dari daerah ke arah rektum.”

Menyeka vagina dari depan ke belakang setelah menggunakan kamar mandi dapat membantu dalam hal ini. Menurut Mayo Clinic, menyeka dari depan ke belakang juga dapat membantu mengurangi risiko terkena infeksi saluran kemih.

3. Kenakan pakaian dalam yang pas dan bernapasDr. Schaffir menyebutkan bahwa, dalam hal pakaian dalam dan kesehatan vagina, sangat ideal untuk menghindari lingkungan yang terus-menerus basah. Dia menambahkan bahwa pakaian dalam yang ketat juga dapat menarik bakteri ke dalam lubang vagina dan menahan kelembapan di area vagina, yang dapat menciptakan lebih banyak lingkungan bagi bakteri untuk berkembang.

Jadi, jenis pakaian dalam apa yang harus Anda pilih? Dr. Cross mengatakan kain alami, seperti katun, cenderung lebih menyerap keringat daripada bahan sintetis. “Ini dapat membantu mengurangi pertumbuhan bakteri dan, pada gilirannya, meminimalkan risiko mengembangkan vaginosis bakterialis,” ujarnya.

Sementara Dr. Schaffir mencatat bahwa vaginosis bakterialis bukanlah infeksi menular seksual, dia mengatakan itu lebih sering terjadi pada orang dengan vagina yang memiliki banyak pasangan seksual atau yang sering berhubungan seks. Konon, itu juga bisa terjadi pada mereka yang tidak aktif secara seksual.

Klinik Cleveland dan CDC mencatat bahwa membatasi pasangan seksual Anda dan menggunakan kondom lateks dapat membantu mengurangi risiko vaginosis bakterialis. Sebagai pengingat, menurut Planned Parenthood, kondom juga membantu mencegah kehamilan dan kontraksi PMS. Jika tidak bisa menggunakan kondom lateks karena iritasi, D. Cross mengatakan pilihlah alternatif nonlateks. “Ketahuilah bahwa opsi nonlateks mungkin lebih rentan terhadap kerusakan, jadi sebelum Anda beralih, pastikan Anda telah menghilangkan penyebab iritasi potensial lainnya – bisa jadi pelumas pada kondom lateks atau kurangnya pelumasan,” tandasnya.

NafehaApabila engkau menginginkan kemuliaan maka carilah sahabat dari orang orang yang takut kepada Allah subhanahu wataa'la.

Posting Komentar untuk "3 Tips Mencegah Vaginosis Bakterialis dari Oby-Gyn"

Silakan tinggalkan komentar. Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *